• Jumat, 9 Desember 2022

Polda Sulteng Didesak Ungkap Cukong PETI Sungai Tabong Diduga Bernama Eman

- Selasa, 2 Agustus 2022 | 14:34 WIB
6 eksavator yang disita Polres Buol dilokasi PETI sungai Tabong (Foto: Humas Res Buol)
6 eksavator yang disita Polres Buol dilokasi PETI sungai Tabong (Foto: Humas Res Buol)

METRO SULTENG-Penertiban Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Sungai Tabong, Kabupaten Tolitoli oleh Polda Sulteng, telah berlangsung kurang lebih tiga pekan lamanya. Namun sampai saat ini, belum diketahui kelanjutan dari pengungkapan kasus tersebut.

Kasubbid Penmas Bidhumas Polda Sulteng, Kompol Sunggeng Lestari saat dialog di RRI Tolitoli melalui zoom meeting pada Rabu, 13 Juli 2022 lalu menyampaikan bahwa setelah penertiban PETI di Sungai Tabong itu, Tim Polda Sulteng fokus pada pengungkapan pelaku dan para pemodal alias cukong di pertambangan illegal itu.

Kompol Sugeng juga menjelaskan bahwa dalam penertiban PETI Sungai Tabong itu, Tim dari Polda Sulteng bersama jajaran Polres Tolitoli dan Buol berhasil mengamankan 13 unit alat berat jenis excavator.

Baca Juga: Menteri PUPR Basuki Tinjau Lokasi Banjir Bandang Parigi, Segera Bangun Bendungan dan Normalisasi Sungai Torue

Baca Juga: Polwan Polda Sulteng Gelar Bakti Sosial di TPA Kawatuna

Kini, 10 dari 13 unit alat berat yang diamankan saat penertiban, telah dibawa ke Polda Sulteng sebagai barang bukti.

Hal ini juga telah diakui Kompol Sugeng saat dikonfirmasi terkait keberadaan alat berat dari PETI Sungai Tabong itu.

“Benar di Polda telah diamankan 10 unit alat berat yang ditemukan saat operasi PETI di Sungai Tabong,” kata Kompol Sugeng menjawab konfirmasi wartasulawesi.com pada Rabu 27 Juli 2022 lalu.

Bahkan saat dialog di RRI Tolitoli, Kompol Sugeng menyampaikan bahwa pihak Polda Sulteng telah memeriksa 4 orang saksi. Namun tidak disampaikan siapa saja saksi yang diperiksa itu.

“Sudah 4 orang saksi yang diambil keterangannya oleh penyidik subdit Tipidter Ditreskrim Polda Sulteng,” kata Sugeng saat dialog di RRI Tolitoli, Rabu 13 Juli 2022 lalu.

Halaman:

Editor: Subandi Arya

Tags

Terkini

X