BREAKING NEWS: Polda Sulteng Periksa Bupati Donggala Kasman Lassa dan Adiknya Terkait Kasus Dugaan Korupsi TTG

- Rabu, 25 Januari 2023 | 16:36 WIB
 Bupati Donggala Kasman Lassa saat diperiksa Penyidik Tipikor Satreskrimsus Polda Sulteng.(Foto: Ist)
Bupati Donggala Kasman Lassa saat diperiksa Penyidik Tipikor Satreskrimsus Polda Sulteng.(Foto: Ist)

METRO SULTENG - Bupati Donggala Kasman Lassa dan adik kandungnya Hikmah Lassa, akhirnya menghadiri panggilan penyidik Tipikor Polda Sulteng. Kedua kakak beradik itu diperiksa terkait kasus dugaan korupsi program pengadaan alat Tekhnologi Tepat Guna (TTG) Pemda Donggala.

Satu-satunya Bupati Donggala yang memiliki gelar Kanjeng Raden Ariyo Hadiningrat Dr.Drs. Kasman Lassa, SH, MH itu diperiksa penyidik Tipikor Satreskrimsus Polda Sulteng pada Rabu (25/1/2023) siang. Sementara adik kandungnya Hikmah Lassa diperiksa pada Selasa, (24/1/2023) atau sehari sebelumnya.

Baca Juga: Hari ini, KPK Periksa 3 Orang Saksi Terkait Dugaan Korupsi Pengadaan Alat TTG dan Website Desa Pemda Donggala

Informasi yang diperoleh media ini, kedua kakak beradik diperiksa terkait dengan dugaan aliran dana dari Direktur CV Mardiana Mandiri Pratama (MMP) yang menggunakan dana desa dan merugikan negara sebesar Rp4,1 miliar.

Hingga saat ini, penyidik sudah melakukan pemeriksaan terhadap 362 orang saksi, yakni 116 Kades, 32 Camat, pihak Pemda dan swasta.

Perlu diketahui, cikal bakal dari masalah TTG ini bermula dari surat permintaan pelatihan home industry dari LPTTG Malindo, Masamba, Sulawesi Selatan, kepada Pemda Donggala. Permintaan itu langsung disambut oleh Bupati.

Baca Juga: Bagikan Gerobak Dan Modal Usaha, Perindo Sulteng Sebut UMKM Bisa Ciptakan Tenaga Kerja Dan Putaran Ekonomi

Untuk tindaklanjut permintaan LPTTG Malindo, kata Abraham Taud (mantan Kadis PMD Donggala) harus ada surat resmi dari Dinas PMD Donggala ke setiap kepala desa untuk mengikuti pelatihan home industry.

Belum sempat menyurat ke desa, datanglah anak mantu Bupati Donggala, Awaluddin, ke rumahnya dan memintanya menandatangi konsep surat untuk para Kades, namun Abraham menolak saat itu.

“Waktu itu sore  datang Awaluddin dan pamanya Pasinringi ke rumah saya menyodori konsep surat untuk di tanda tangani, saya tidak mau. Saya bilang tunggu dulu, saya pelajari dulu, baru saya laporkan ke bBupati. Pelatihan itu kan menggunakan dana desa, saya tidak berani intervensi,” ujarnya.

Halaman:

Editor: Subandi Arya

Tags

Terkini

X