• Minggu, 5 Februari 2023

Suporter Terbesar Piala Dunia 2022 di Qatar Berasal dari Arab Saudi, India dan Amerika Serikat

- Sabtu, 3 Desember 2022 | 06:50 WIB
Suporter Arab Saudi di Piala Dunia 2022 (Tangkapan layar video Twitter)
Suporter Arab Saudi di Piala Dunia 2022 (Tangkapan layar video Twitter)

METRO SULTENG-Dengan semua jalan menuju Qatar sebagai negara tuan rumah Piala Dunia, Qatar Tourism mengungkapkan bahwa di antara negara-negara teratas yang tiba di negara tersebut berasal dari: Arab Saudi, India, AS, Meksiko, Inggris, Argentina, Mesir, Iran, Maroko, dan Sudan.

Chief Operating Officer Qatar Tourism (QT), Berthold Trenkel mengatakan hal ini seperti dikutip The Peninsula di sela-sela konferensi pers tentang “The World Cup and Beyond, dalam percakapan dengan Qatar Tourism” yang diadakan kemarin di Host Country Media Center di Msheireb Downtown Doha.

Baca Juga: Nonton Live Streaming Korea Selatan vs Portugal Malam Ini, Cara Nonton Piala Dunia 2022, Menanti Aksi CR7

Trenkel mengatakan bahwa sepuluh negara teratas menyumbang 55 persen kedatangan di Qatar. Dari persentase tersebut, 11 persen berasal dari Arab Saudi, diikuti 9 persen dari India; 7 persen dari Amerika Serikat; masing-masing 6 persen, Meksiko dan Inggris; 4 persen dari Argentina; masing-masing 3 persen, Mesir, Iran, Maroko, dan Sudan.

Dengan kalender pariwisata aktif Qatar dan Piala Dunia, kedatangan pengunjung ke negara tersebut berada pada lintasan yang meningkat. Lebih dari satu juta orang diperkirakan akan datang selama acara empat tahunan tersebut.

Bahkan sebelum turnamen, pengunjung dari Arab Saudi menempati urutan teratas.

Baca Juga: Cara Nonton Piala Dunia 2022 Gratis di HP, Begini Caranya

“Sepertiga dari kunjungan berasal dari negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) – jelas itu Arab Saudi, 95 persen orang dari Saudi datang melalui darat, dari Oman – 57 persen (12 jam berkendara ke Qatar), diikuti oleh UEA dan Kuwait, antara lain,” kata Trenkel.

Lebih lanjut, dia menegaskan, yang terpenting bagi semua pihak adalah pemulihan sektor pariwisata pasca Covid-19.

“Siapa pun yang telah tinggal dalam dua tahun terakhir di Qatar telah hidup melalui perubahan peraturan dan regulasi dan terkadang juga terasa seperti penghalang, karantina, dll. Saya menantikan tahun 2023 bahwa tidak ada yang diperlukan.”***

Halaman:

Editor: Subandi Arya

Tags

Terkini

X